Jelang Pembukaan EURO 2016, Prancis Berlakukan Keadaan Darurat

Topbola.net – Prancis selaku tuan rumah Piala Eropa 2016 (EURO) tengah bersiap untuk menggelar pesat sepak bola empat tahunan negara-negara Eropa tersebut. Demi menjaga keamanan dan kelancaran pelaksanaan pihak tuan rumah sendiri memberlakukan penjagaan ketat pada H-1 pertandingan pembukaan nanti.

Dari data yang didapat hampir kurang lebih 90.000 aparat keamanan yang terdiri dari polisi, tentara, dan agen keamanan swasta akan dikerahkan selama Piala Eropa 2016, 10 Juni hingga 10 Juli mendatang. Namun demikian, penyelenggara atau tuan rumah mengklaim tidak mengetahui adanya ancaman keamanan yang bisa mengganggu event empat tahunan ini.

Sementara untu Stadion Stade de France yang bakal dipakai sebagai acara pembukaan dan penutupan event bergengsi ini sudah dijaga ketat puluuhan ribu aparat kepolisian.

“Sebagai penyelenggara, kami tidak mengetahui adanya ancaman yang mengarah atau tepat sasaran, stadion khususnya. Tapi kami tidak mengabaikan peristiwa yang terjadi di Prancis dan Eropa selama beberapa bulan terakhir, dan kami akan menjaga keselamatan semua orang sepenuhnya,” ungkap Presiden Piala Eropa 2016, Jacques Lambert seperti dikutip Eurosport, Kamis (9/6/2016).

“Tujuan utama kami adalah untuk memastikan kami dapat menawarkan yang terbaik, termasuk meningkatkan segi keamanan dalam setiap aspek.”

Sekitar 2,5 juta penonton diperkirakan bakal menyaksikan secara langsung 51 pertandingan yang melibatkan 24 peserta di 10 stadion yang tersebar di Prancis. Demi menjaga ketentraman dan mengantisipasi serangan terorisme serta hooliganisme, Menteri Dalam Negeri, Bernard Cazeneuve mengatakan sebanyak 77.000 polisi, ditambah polisi militer dan petugas anti huru-hara akan dikerahkan bersama 13.000 agen keamanan swasta dan 1.000 relawan.

“Sebagian dari 10.000 tentara telah ditempatkan di seluruh kota sebagai bagian dari langkah-langkah anti-terorisme,” tutup Cazeneuve. (Sindonews.com)